Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Thai Union memimpin dalam keuangan inovatif

 


Mengikuti kesepakatan Blue Finance baru-baru ini, Thai Union terus berinovasi dalam transaksi keuangannya sendiri

Thai Union Group Public Company Limited baru-baru ini meluncurkan contoh terbaru dari keuangan inovatifnya dalam bentuk In-house Banking, Automation, dan Global Treasury Center yang baru.

Perbendaharaan perusahaan perusahaan telah memperkenalkan model perbankan in-house baru untuk mengoptimalkan manajemen aset & kewajiban, proses arus kas, dan manajemen risiko keuangan.

Didirikan pada tahun 1977, Thai Union Group PCL adalah pemimpin makanan laut dunia, menghadirkan produk makanan laut berkualitas tinggi, sehat, lezat, dan inovatif kepada pelanggan di seluruh dunia.

Saat ini, Thai Union dianggap sebagai salah satu produsen makanan laut terkemuka di dunia dan merupakan salah satu produsen terbesar produk tuna yang stabil di rak dengan penjualan tahunan melebihi THB 141,0 miliar (US$ 4,5 miliar). Tenaga kerja globalnya yang berjumlah lebih dari 44.000 orang berdedikasi untuk merintis produk makanan laut inovatif yang berkelanjutan.

Tercatat sebagai perusahaan publik di Bursa Efek Thailand, perusahaan ini memiliki fasilitas di 14 lokasi dan 11 negara. Sekitar 90% dari penjualannya dihasilkan di luar negeri, terutama di AS dan Eropa.

Sebagai perusahaan yang berkomitmen pada inovasi dan perilaku yang bertanggung jawab secara global, Thai Union bangga menjadi anggota United Nations Global Compact, dan perusahaan pendiri International Seafood Sustainability Foundation (ISSF). Pada tahun 2015, Thai Union memperkenalkan strategi keberlanjutan SeaChange®. Pekerjaan berkelanjutan Thai Union pada isu-isu keberlanjutan diakui ketika perusahaan terdaftar di Dow Jones Sustainability Indices (DJSI) untuk tahun kedelapan berturut-turut pada tahun 2021 dan peringkat nomor dua di dunia pada Indeks Industri Produk Makanan. 

Inovasi perbendaharaan perusahaan

Sebagai perusahaan global, Thai Union menyadari pentingnya sentralisasi fungsi perbendaharaan. Proses pencapaian ini dimulai pada tahun 2015 dengan mendirikan Thai Union Global Treasury Center. Pusat yang baru didirikan bekerja sama dengan pusat perbendaharaan regional perusahaan, di Luksemburg yang bertanggung jawab untuk menangani operasi terkait di negara-negara Eropa, dan di Los Angeles pada operasi AS.

Pendirian Pusat Perbendaharaan Global di Thailand datang dengan perolehan lisensi yang diperlukan. Lisensi Pusat Perbendaharaan diperoleh dari Bank of Thailand pada Juni 2015. Hal ini diikuti oleh lisensi International Headquarters (IHQ) yang diperoleh dari Departemen Pendapatan Thailand pada Agustus 2015. Bentuk lisensi ini kemudian dihapuskan, sehingga perusahaan menggantinya dengan Lisensi International Business Center (IBC) diberikan pada 1 Juni 2019.

Thai Union mulai menerapkan pengumpulan kas global untuk kantor dan fasilitasnya di Eropa pada tahun 2015. Tahun berikutnya, pada tahun 2016, Thai Union mulai membiayai kembali pinjaman jangka panjangnya kepada anak perusahaan Eropa dan AS menggunakan pembiayaan dari Global Treasury Center. Pada tahun 2017, ia memperluas pengumpulan kas global ke anak perusahaan AS. Perbankan in-house di Thailand dimulai pada tahun 2020. Struktur perbankan in-house sudah ada untuk operasi UE.

Model perbendaharaan yang benar-benar global dan terintegrasi secara vertikal mengambil bentuk yang berbeda di UE, AS, dan di dalam negeri di Thailand.

Kegiatan treasury UE dan AS memusatkan pendanaan dan pengelolaan kas lokal secara regional dan kemudian mengumpulkan likuiditas kembali ke Thai Union Global Treasury Center. Pelaksanaan manajemen risiko keuangan dilakukan secara regional mengikuti kebijakan dari pusat. 

Perbendaharaan Thailand adalah sumber utama pembiayaan untuk semua anak perusahaan. Beberapa bank diperlukan karena pengelolaan kas dan likuiditas dikumpulkan. Pada saat yang sama, perbendaharaan Thailand menetapkan kebijakan grup untuk manajemen risiko keuangan dan memantau semuanya.


Munculnya transaksi perbankan in-house Robotic Process Automation (RPA)

Thai Union melanjutkan inovasi pembiayaannya dengan mengimplementasikan Robotic Process Automation (RPA) untuk transaksi dan proses treasury dan keuangan pada tahun 2021. Hal ini memberi perusahaan keuntungan berupa visibilitas yang jelas dan informasi terkini tentang penagihan, pembayaran, dan saldo kas yang belum selesai. Sebelumnya, proses ini membutuhkan waktu antara tiga hingga tujuh hari untuk diperbarui oleh tim akuntansi perusahaan.

RPA membantu dalam banyak proses rutin seperti mengambil informasi dari berbagai sumber, membuat transaksi transfer dana, mencatat transaksi dalam sistem, menghasilkan laporan, dan secara otomatis mengirimkan laporan/informasi kepada pihak terkait.

Manfaat dari transformasi perbendaharaan dapat diringkas dalam hal biaya dan efisiensi dan dibagi menjadi tiga bidang utama. Dalam hal efisiensi dan otomatisasi, transformasi treasury memanfaatkan keahlian tim untuk meningkatkan efisiensi operasional dan menstandardisasi serta merampingkan proses. Dalam hal tata kelola dan kontrol, transformasi memungkinkan visibilitas posisi kas dan penggunaan uang. Dengan demikian, perusahaan lebih mampu mengelola dan meminimalkan risiko dan menyesuaikan dengan kelincahan terhadap perubahan keadaan. Di atas segalanya, keuntungan finansial diperoleh dalam hal peningkatan efisiensi dalam penggunaan uang tunai, berkurangnya uang tunai yang menganggur, dan akses yang lebih baik ke sumber pendanaan terbaik.

“Thai Union dianggap sebagai salah satu produsen makanan laut terkemuka di dunia dan merupakan salah satu produsen terbesar produk tuna yang stabil di rak dengan penjualan tahunan melebihi THB 141,0 miliar (US$ 4,5 miliar). Tenaga kerja globalnya yang berjumlah lebih dari 44.000 orang berdedikasi untuk memelopori produk makanan laut inovatif yang berkelanjutan.”

Posting Komentar untuk "Thai Union memimpin dalam keuangan inovatif"