Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Pembukaan kembali penuh memulai pariwisata asing

 


Thailand sepenuhnya dibuka kembali untuk pengunjung asing pada hari Jumat ketika pembatasan masuk, khususnya persyaratan pendaftaran Thailand Pass, dilonggarkan lebih lanjut.

Operator bisnis terkait pariwisata menyambut baik langkah tersebut, berharap lonjakan kedatangan internasional yang diharapkan akan membantu industri pariwisata bangkit kembali setelah terkena dampak ekonomi dari pandemi virus corona.

Menurut Menteri Pariwisata dan Olahraga Phiphat Ratchakitprakarn, lebih dari 400.000 pengunjung asing tiba di Thailand pada Mei ketika skema Test & Go dicabut dan setidaknya 900.000 diharapkan setiap bulan mulai Jumat ketika persyaratan Thailand Pass berakhir.

Jumlah tersebut diproyeksikan mencapai 1,5 juta per bulan selama musim ramai, katanya.

Thanet Tantipiriyakit, ketua Dewan Pariwisata Phuket, mengatakan mengangkat Thailand Pass akan memastikan masuknya lebih mudah ke negara itu.

"Aturan masuk akan menjadi lebih ramah dan nyaman bagi wisatawan. Kemudahan masuk adalah faktor lain yang akan meyakinkan mereka untuk memilih Thailand sebagai tujuan pilihan pertama mereka. Pencabutan Thailand Pass akan menjadi keuntungan tidak hanya bagi Phuket, tetapi juga pariwisata. industri secara keseluruhan,” katanya.

Mr Thanet mengatakan pariwisata di Phuket sekarang mulai membaik, dengan banyak maskapai penerbangan berusaha untuk meluncurkan penerbangan langsung dari negara-negara termasuk India ke provinsi pulau.

Maskapai dari Korea Selatan juga akan segera melanjutkan penerbangan langsung ke Phuket, tambahnya.

"Pencabutan Thailand Pass akan terbukti menjadi katalis untuk mendorong maskapai mengambil keputusan cepat," kata Thanet.

Dia juga mencatat bahwa jumlah pengunjung ke Phuket saat ini tidak turun meskipun sedang musim sepi, dengan kedatangan di wilayah antara 3.000 dan 4.000 per hari, terutama dari India.

Selama dua bulan terakhir, Phuket menyambut hampir 50.000 turis India, katanya, seraya menambahkan Dewan Pariwisata Phuket akan bekerja sama dengan Tourism Authority of Thailand (TAT) dan otoritas lokal untuk menyelenggarakan roadshow pariwisata promosi di tiga kota di India untuk menarik lebih banyak turis. .

Dia berharap setidaknya 200.000 pengunjung India akan tiba di Phuket tahun ini.

Namun, dia mengatakan bahwa meskipun jumlah kedatangan asing di Phuket meningkat, akan membutuhkan waktu sebelum pariwisata di sana kembali ke tingkat sebelum pandemi.

“Kami berharap akan ada lebih banyak penerbangan langsung ke Phuket. Inisiatif pemasaran pariwisata oleh TAT dan asosiasi pariwisata Phuket diharapkan dapat menarik lebih banyak wisatawan dari negara-negara baru dan itu akan membantu meningkatkan ekonomi lokal,” katanya.

Mr Thanet mengatakan bahwa jika jumlah pengunjung asing mencapai 30% dari tingkat pra-pandemi tahun ini, ini diharapkan dapat menghasilkan pendapatan lebih dari 100 miliar baht.

Acara di Chiang Mai

Gubernur Chiang Mai Prachon Pratsakul mengatakan situasi Covid-19 di provinsi utara telah meningkat pesat, dengan jumlah kasus turun menjadi satu digit.

Dimulainya kembali bisnis dan kegiatan, termasuk seminar, pertemuan dan pameran, telah membantu merevitalisasi ekonomi lokal, katanya.

Berakhirnya Thailand Pass akan meningkatkan pariwisata di Chiang Mai karena provinsi tersebut merupakan tujuan favorit bagi banyak wisatawan, kata Prachon.

Saat ini, Chiang Mai menjadi tuan rumah FTI Expo 2022 yang diselenggarakan oleh Federation of Thai Industries (FTI) serta Lanna Expo 2022, katanya. Kedua acara tersebut akan berakhir besok.

"Pemerintah dan swasta bekerja sama untuk mengembalikan kepercayaan konsumen, yang mendapat respons yang baik," kata gubernur.

Namun, dia mengakui situasi ekonomi, kenaikan harga BBM dan tingginya biaya hidup masih menjadi tantangan yang sulit.

Watcharayu Kuawong, direktur kantor TAT Chiang Mai, mengatakan pariwisata lokal terus pulih dengan kecepatan yang kuat setelah beberapa pembatasan masuk dilonggarkan.

Antara Januari dan April, sekitar 2,8 juta turis mengunjungi Chiang Mai, menghasilkan sekitar 20 miliar baht, meskipun ini tidak dapat dibandingkan dengan periode sebelum Covid-19 melanda.

Sebagian besar turis adalah orang Thailand, dengan sisanya dari AS, Eropa, dan negara-negara Asia lainnya, kata Watcharayu.

Lebih banyak kedatangan internasional sekarang diharapkan, terutama dari India, katanya, seraya menambahkan bahwa operator bisnis terkait pariwisata sepenuhnya siap untuk menyambut kembali wisatawan.

Departemen Urusan Ekonomi Internasional Kementerian Luar Negeri juga akan menjadi tuan rumah Pejabat Senior APEC ke-3 dan Pertemuan Terkait di Chiang Mai dari 16-31 Agustus, katanya.

Thana Laopanich, presiden bagian utara Asosiasi Hotel Thailand, mengatakan tingkat hunian hotel di Utara sekitar 30%, dengan pemesanan untuk pertemuan dan seminar.

Dia berharap pembukaan kembali penuh negara itu untuk turis akan membantu meningkatkan tingkat hunian hingga 50-60%, terutama selama musim ramai.

Tren positif untuk Pattaya

Walikota Pattaya Poramet Ngampichet, mengatakan keputusan pemerintah untuk mengizinkan tempat hiburan malam dibuka hingga pukul 2 pagi akan menghidupkan kembali pariwisata di Pattaya.

"Ini akan memberikan wisatawan lebih lama untuk menikmati diri mereka sendiri. Yang terpenting, mengakhiri Thailand Pass akan membantu wisatawan bepergian dengan lebih nyaman," kata Poramet, seraya menambahkan bahwa Pattaya memperkirakan arus masuk sekitar 3-4 juta wisatawan dari India.

"Mereka mengajukan visa dan akan menjadi pembelanja besar di Pattaya, selain pengunjung dari Inggris dan Timur Tengah," katanya.

Poramet mengatakan bahwa pada 2019, Pattaya menarik sekitar 5 juta pengunjung domestik dan sekitar 2 juta turis Tiongkok, serta pelancong dari Rusia, India, dan Korea Selatan, menghasilkan pendapatan sekitar 300 miliar baht.

Antara Januari dan April tahun ini, kota pantai yang populer itu menyambut 3,8 juta pengunjung, sebagian besar warga Thailand, sebagian karena skema subsidi hotel "We Travel Together" pemerintah, dengan pendapatan sekitar 22 miliar baht, katanya.

Selama periode ini, hanya ada 65.000 pengunjung asing, tetapi jumlah itu meningkat 40.000 pada Mei ketika beberapa persyaratan masuk seperti skema Test & Go dicabut, katanya.

Mulai bulan ini, serangkaian kegiatan akan digulirkan untuk menyambut wisatawan, seperti Marathon Pattaya pada 18-19 Juli, Festival Musik Pattaya yang akan diadakan bulan depan atau September dan Festival Kembang Api Pattaya pada bulan November, di antara beberapa lainnya. acara, katanya.

"Tren positif ini menunjukkan bahwa Pattaya berada di jalan menuju pemulihan. Namun, kami tidak berharap untuk kembali ke tingkat pra-pandemi tahun ini. Pemulihan mungkin bertahap dan faktor lain seperti ekonomi global harus diperhitungkan, " dia berkata.

“Masalah lain, meskipun Thailand dibuka kembali, jumlah penerbangan internasional ke Thailand masih terbatas dan Kementerian Pariwisata dan Olahraga harus turun tangan untuk membantu,” katanya.

“Saat ini daya beli wisatawan nusantara sedang menurun sehingga kami berharap mendapat dorongan dari pembelanja dari luar negeri,” katanya.

Skandinavia di Hua Hin

Walikota Hua Hin, Nopporn Wutthikul, mengatakan bahwa pada tahun 2019, kota tepi laut di Prachuap Khiri Khan menyambut 4,8 juta turis Thailand dan 1,2 juta turis asing, menghasilkan sekitar 40 miliar baht.

Setelah pandemi melanda, jumlah wisatawan domestik turun menjadi 570.000 sementara pengunjung asing tahun lalu kurang dari 700.

Pendapatan pariwisata dari turis Thailand menyusut menjadi 2,2 miliar baht dan hanya ada 7,7 juta baht dari pengunjung asing tahun lalu, katanya.

“Saya yakin tahun ini akan lebih baik dari tahun 2020 dan 2021, tetapi masih belum bisa dibandingkan dengan 2019. Ini akan memakan waktu bagi bisnis untuk pulih,” katanya.

Mr Nopporn mengatakan bahwa 40-50% pengunjung asing ke Hua Hin berasal dari negara-negara Skandinavia yang melarikan diri dari cuaca dingin di rumah.

Mereka tinggal di sini setidaknya selama 2-3 bulan dan beberapa memutuskan untuk menetap di sini secara permanen setelah pensiun, kata Nopporn.

Saat ini, promosi baru telah diluncurkan untuk menawarkan akses pegolf ke beberapa lapangan terbaik di Hua Hin serta di distrik Cha-am di Phetchaburi hingga 30 September.

Pegolf dapat membeli empat kupon seharga 3.500 baht yang dapat digunakan di berbagai hotel, lapangan golf, restoran, taman air, spa, dan fasilitas kesehatan, katanya.

"Saya bertujuan untuk mengubah Hua Hin menjadi ruang kerja bagi orang-orang dari seluruh dunia. Hua Hin dilengkapi sepenuhnya. Laut, pasir, dan matahari ditawarkan. Udara segar berhembus dari laut dan tidak terlalu jauh dari Bangkok .

"Ada lapangan golf pemenang penghargaan, restoran terkenal, dan rumah sakit berkualitas tinggi. Hua Hin juga terkenal dengan tingkat keamanannya yang tinggi," kata Nopporn.

Posting Komentar untuk "Pembukaan kembali penuh memulai pariwisata asing"