Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Masker tidak lagi wajib

 


Pemerintah telah mencabut mandat masker dan menyarankan kelompok rentan dan mereka yang mencurigai mereka mungkin terinfeksi untuk tetap menggunakannya demi kesehatan pribadi dan masyarakat.

Keputusan itu dibuat karena situasi Covid-19 yang membaik dan dimaksudkan untuk membantu orang melanjutkan kehidupan normal, menurut pengumuman pemerintah yang diterbitkan dalam Royal Gazette pada hari Jumat.

Penggunaan masker wajah sekarang bersifat sukarela, tetapi dianjurkan untuk mencegah infeksi oleh penyakit pernapasan termasuk Covid-19, katanya.

Kementerian Kesehatan Masyarakat menyarankan orang untuk terus memakai masker di tempat-tempat ramai atau berventilasi buruk.

Orang yang rentan, terutama orang tua dan mereka yang memiliki penyakit yang mendasarinya, harus memakai masker saat tinggal bersama orang lain untuk mengurangi risiko infeksi karena tertular Covid-19 dapat membahayakan nyawa mereka.

Pasien Covid atau mereka yang melakukan kontak dekat dengan mereka harus memakai masker wajah untuk mengurangi risiko penularan, kata pengumuman itu.

Menyusul publikasi aturan baru, Bangkok Post mewawancarai anggota masyarakat untuk pendapat mereka tentang kembali ke kehidupan tanpa topeng.

Pichitpong Sathaporn, seorang sopir taksi berusia 47 tahun, mengatakan dia akan terus memakainya seperti biasa.

“Karena saya bekerja di sektor jasa dan harus melayani pelanggan dari banyak negara, saya memutuskan untuk tetap memakai [masker] milik saya meskipun tidak lagi wajib,” katanya.

Manutchai Chantawong, seorang arsitek lepas berusia 32 tahun yang telah dipaksa untuk terbiasa melakukan jogging rutin di taman dengan masker wajah, mengatakan bahwa dia sekarang akan mengangkat topeng selama latihannya.

"Saya merasa tidak nyaman dan harus melepasnya karena saya tidak bisa bernapas dengan baik," katanya. "Namun, saya akan tetap memakainya di tempat-tempat umum yang ramai, seperti BTS atau di angkutan umum lainnya, karena saya mengerti bahwa orang-orang masih khawatir dan panik dengan penyakit ini".

Pemerintah sekarang telah mendeklarasikan seluruh negara sebagai zona hijau (pengawasan Covid-19), memungkinkan dimulainya kembali skala penuh bisnis dan kegiatan lainnya, dan pendaftaran pra-kedatangan akan berakhir bulan depan.

Pengumuman Royal Gazette juga segera mencabut pembatasan terkait bisnis dan kegiatan terkait Covid. Tempat-tempat hiburan dapat melanjutkan jam tutup pra-Covid mereka baik tengah malam, 01:00 atau 02:00 tergantung pada peraturan yang relevan.

Mulai 1 Juli pengunjung tidak perlu melakukan pendaftaran kedatangan pra-perjalanan dan aturan karantina juga akan berakhir. Tidak ada asuransi Covid-19 yang diperlukan.

Kedatangan orang dewasa harus menunjukkan bukti vaksinasi yang dilakukan setidaknya 14 hari sebelum perjalanan mereka.

Mereka yang berusia lima hingga 17 tahun harus telah menerima setidaknya satu dosis vaksinasi Covid-19 setidaknya 14 hari sebelum bepergian. Sertifikat vaksinasi tidak diperlukan bagi mereka yang berusia di bawah 18 tahun yang bepergian dengan wali.

Kedatangan disarankan untuk mengikuti langkah-langkah pengendalian penyakit dan melakukan tes antigen sendiri jika memungkinkan. Mereka yang dites positif akan bertanggung jawab atas biaya perawatan mereka sendiri.

Kedatangan yang tidak divaksinasi atau mereka yang tidak sepenuhnya divaksinasi harus menunjukkan hasil negatif RT-PCR atau tes antigen profesional yang dilakukan dalam waktu 72 jam sebelum perjalanan.

Posting Komentar untuk "Masker tidak lagi wajib"