Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Hopewell, ancaman perdagangan pemerintah

 


Menteri Transportasi Saksayam Chidchob telah meremehkan ancaman dari Hopewell (Thailand) Co mengenai tuntutan pidana terhadap pemerintah karena gagal membayar beberapa miliar baht sebagai kompensasi atas proyek transportasi yang dibatalkan sekitar dua dekade lalu.

Mengatakan masalah itu harus diserahkan ke pengadilan untuk diputuskan, Saksayam menolak ancaman hukum perusahaan sebagai bisnis seperti biasa, menambahkan tidak biasa bagi perusahaan swasta untuk mencoba menuntut pemerintah.

"Pengadilan telah memberikan penundaan eksekusi penundaan pembayaran kompensasi. Sementara itu, Kementerian Perhubungan juga mengejar gugatan baru terhadap Hopewell [atas legalitas pendaftaran perusahaan]. Jadi, biarkan proses pengadilan berjalan," kata Saksayam. dikatakan.

Pemerintah sedang mempertimbangkan untuk mencari keputusan Pengadilan Sipil tentang apakah pendaftaran Hopewell di negara itu legal. Ini akan menandai upaya terbarunya untuk membatalkan hak perusahaan atas pembayaran kompensasi multi-miliar baht yang diberikan oleh Mahkamah Agung pada 2019.

Pada tanggal 4 Maret, sidang pleno hakim Mahkamah Agung Administrasi memutuskan untuk menerima pertimbangan petisi yang meminta pengadilan ulang dari kasus asli yang diajukan bersama oleh Kementerian Transportasi dan Kereta Api Negara Thailand (SRT).

Petisi diajukan untuk menentang keputusan Pengadilan Tata Usaha Pusat sebelumnya yang menolak permintaan resmi para pihak untuk pengadilan ulang.

Keputusan oleh hakim yang lebih senior itu ditafsirkan oleh beberapa orang sebagai titik balik dalam perjuangan panjang pemerintah untuk menghindari mengambil tab 30 miliar baht potensial untuk mengakhiri proyek jalan layang dan sistem kereta api.

Dalam putusan asli 22 April 2019, Mahkamah Agung Tata Usaha Negara memerintahkan kementerian dan SRT untuk membayar 11,8 miliar baht ditambah tingkat bunga yang masih harus dibayar sebesar 7,5% kepada perusahaan setelah pemutusan kontrak pada Januari 1998.

Supat Tirachusak, anggota tim hukum Hopewell, mengatakan pada konferensi pers pada hari Selasa bahwa perusahaan sedang mempertimbangkan untuk mengajukan gugatan terhadap pemerintah ke Pengadilan Pidana Pusat untuk Kasus Korupsi dan Pelanggaran dan Divisi Kriminal Mahkamah Agung untuk Pemegang Jabatan Politik.

Ia juga berencana untuk mengajukan petisi kepada Komisi Nasional Anti-Korupsi (NACC) untuk meluncurkan penyelidikan etis terhadap mereka yang terlibat, kata Supat.

Namun, dia tidak merinci siapa yang akan menjadi sasaran dalam gugatan itu atau apakah akan diajukan, hanya mengatakan dewan akan bertemu untuk membahas masalah tersebut.

Supat mengutip keputusan panel arbitrase pada 30 September 2008 yang memerintahkan SRT dan Kementerian Transportasi untuk membayar kompensasi 11,8 miliar baht kepada Hopewell. Dengan bunga, yang telah berkembang menjadi 27 miliar baht, tambahnya.

"Kementerian Perhubungan dan SRT belum mematuhi putusan itu. Apalagi mereka mencoba menggunakan mekanisme hukum untuk menunda kepatuhan," kata Supat.

Namun, Pengadilan Tata Usaha Pusat mengesampingkan putusan itu pada Maret 2014. Pengadilan mengatakan komite arbitrase tidak memiliki wewenang untuk menerima kasus tersebut, yang diajukan banding oleh Hopewell.

Suksomruay Wantaneeyakul, sekretaris menteri transportasi, mengatakan lembaga pemerintah dan komite DPR untuk urusan hukum, keadilan dan hak asasi manusia telah mempelajari proyek tersebut dan menemukan beberapa kejanggalan.

"Jika kementerian dan SRT mematuhi keputusan panel tanpa menggunakan hak hukum mereka, mereka dapat dianggap gagal melindungi kepentingan negara."

Posting Komentar untuk "Hopewell, ancaman perdagangan pemerintah"